Selasa, 10 Januari 2012

LAPORAN PRAKTIKUM DAUN

LAPORAN PRAKTIKUM
MORFOLOGI DAN ANATOMI TANAMAN
DAUN
(JAGUNG,KELOR.MANGGA,NANGKA,BAMBU,PANDAN)


OLEH :
                                            
AGUSTRAI
0832110022
AGRIBISNIS

LABORATORIUM TANAH DAN KONSERVASI LINGKUNGAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA
MAKASSAR
2011

I.PENDAHULUAN


1.1    Teori

        Daun merupakan salah satu organ tumbuhan yang tumbuh dari batang, umumnya berwana hijau ( mengandung klorofil ) dan terutama berfungsi sebagai penangkap energi dari cahaya matahari melalui fotosintesis.Daun merupakan organ terpenting bagi tumbuhan dalam melaksanakan hidupnya karena tumbuhan adalah organisme autotrof obligat, ia harus memasok kebutuhan energinya sendiri melalui konversi energi cahaya matahari menjadi energi kimia.
Bentuk daun sangat beragam, namun biasanya berupa helaian, bisa tipis atau tebal. Gambaran dua dimensi daun digunakan sebagai pembeda bagi bentuk-bentuk daun. Bentuk dasar daun membulat, dengan variasi cuping menjari atau menjadi elips dan memanjang. Bentuk ekstremnya bisa meruncing panjang.
Daun juga bisa bermodifikasi menjadi duri (misalnya pada kaktus), dan berakibat daun kehilangan fungsinya sebagai organ fotosintetik. Daun tumbuhan sukulen atau xerofit juga dapat mengalami peralihan fungsi menjadi organ penyimpan air.
Warna hijau pada daun berasal dari kandungan klorofil pada daun. Klorofil adalah senyawa pigmen yang berperan dalam menyeleksi panjang gelombang cahaya yang energinya diambil dalam fotosintesis. Sebenarnya daun juga memiliki pigmen lain, misalnya karoten (berwarna jingga), xantofil (berwarna kuning), dan antosianin (berwarna merah, biru, atau ungu, tergantung derajat keasaman).
Daun bagi tumbuhan mempunyai fungsi untuk :
  • Tempat terjadinya fotosintesis.
 Pada tumbuhan dikotil, terjadinya fotosintesis di jaringan parenkim palisade. Sedangkan pada tumbuhan monokotil, fotosintesis terjadi pada jaringan spons.
  • Sebagai organ pernapasan (respirasi ).
  • Sebagai tempat penguapan air ( transpirasi ).
  • Sebagai tempat pengambilan zat-zat makanan ( resorbsi ) .terutama yang berupa zat gas ( CO2).
 Anatomi daun terdiri dari :
1.   Epidermis
      Epidermis pada daun merupakan lapisan sel hidup terluar.jaringan ini terbagi menjadi epidermis atas dan epidermis bawah,yang berfungsi melindungi jarigan yang terdapat di bawahnya.
2.   Jaringan tiang
      Jaringan ini mengandung banyak kloroplas yang berfungsi dalam proses pembuatan makanan.
3.   Jaringan bunga karang.
       Disebut juga jaringan spons karena lebih berongga bila dibandingkan dengan jaringan palisade,berfungsi sebagai tempat penyimpanan cadangan makanan.
4.   Berkas pembuluh angkut
 Terdiri dari xilem dan floem. Xilem berfungsi mengangkut air dan mineral menuju daun,sedangkan floem berfungsi mentransfor hasil fotosintesis dari daun keseluruh bagian tumbuhan.
5.   Stomata
Stomata berfungsi sebagai organ respirasi. Stoma mengambil CO2 dari udara untuk dijadikan bahan fotosintesis, mengeluarkan O2 sebagai hasil fotosintesis. Stoma ibarat hidung kita dimana stoma mengambil CO2 dari udara dan mengeluarkan O2, sedangkan hidung mengambil O2 dan mengeluarkan CO2. Stoma terletak di epidermis bawah. Selain stoma, tumbuhan tingkat tinggi juga bernafas melalui lentisel yang terletak pada batang.
1.2  Tujuan Praktikum
    1.2.1  Tujuan Umum
Mahasiswa dapat memahami praktikum dan teori.
1.2.2  Tujuan Khusus
Mahasiswa dapat memahami tentang morfologi daun serta bentuknya





















II.METODELOGI


2.1    Bahan dan Alat
2.1.1    Bahan
a.  Daun kelor
b.  Daun mangga
c.  Daun nangka
d.  Daun bambu
e.  Daun pandan
2.1.2    Alat
a.  Buku gambar                                           b. Pensil warna






c. Mistar                                                       d. Pisau cutter






e. Lap halus dan lap kasar                           f.  Penghapus






g. Baju lab.                                                   h. Lem





2.2    Cara Kerja

·   Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
·   Siapkan bahan (daun tumbuhan) diatas meja.
·   Amati kemudian gambar daun tersebut pada buku gambar.
·   Berikan keterangan pada gambar berupa klasifikasi tanaman dan bagian- bagiannya.
·   Rendam dengan menggunakan alkohol kemudian keringkan.
·   Tempel pada buku gambar daun tanaman yang telah diawetkan.




























III. HASIL DAN PEMBAHASAN


3.1   Daun jagung
Kingdom         : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom   : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi    : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi               : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas              : Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas       : Commelinidae
Ordo               : Poales
Famili              :
Poaceae (suku rumput-rumputan)
Genus             :
Zea
Spesies           : Zea mays L.
       Daun jagung adalah daun sempurna. Bentuknya memanjang. Antara pelepah dan helai daun terdapat ligula. Tulang daun sejajar dengan ibu tulang daun. Permukaan daun ada yang licin dan ada yang berambut. Stoma pada daun jagung berbentuk halter, yang khas dimiliki familia Poaceae. Setiap stoma dikelilingi sel-sel epidermis berbentuk kipas. Struktur ini berperan penting dalam respon tanaman menanggapi defisit air pada sel-sel daun.
3.2  Daun kelor
Kingdom          : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom    : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divis      : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi                : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelasn              : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas        : Dilleniidae
Ordo                 : Capparales
Famili                : Moringaceae
Genus               : Moringa
Spesies             : Moringa oleifera Lam
       Daun kelor merupakan tanaman yang berdaun majemuk menyirip gasal rangkap tiga tidak sempurna karena masih ada anak daun yang duduk pada ibu tangkai. Tumbuhan ini dikatakan majemuk karena terdapat beberapa tangkai cabang dan tiap cabangnya terdiri dari satu atau lebih helaian daun, dikatakan menyirip karena anak daunnya berada disebelah kanan dan kiri ibu tangkai daun sehingga tersusun seperti sirip ikan, di katakan gasal karena terdapat anak daun yang menutupi ujung ibu tangkainya, dan dikatakan rangkap tiga tidak sempurna karena memiliki lagi cabang-cabang yang terbagi tiga dan pada tiap tangkai ada anak daun lagi.
3. 3   Daun mangga
Kingdom            : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom      : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi       : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi                 : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas                 : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas         : Rosidae
Ordo                  : Sapindales
 Famili               : Anacardiaceae
 Genus              : Mangifera
 Spesies            : Mangifera indica L.
Mangga merupakan tanaman berdaun tunggal, dengan letak tersebar, tanpa daun penumpu. Panjang tangkai daun bervariasi dari 1,25 - 12,5 cm, bagian pangkalnya membesar dan pada sisi sebelah atas ada alurnya. Aturan letak daun pada batang biasanya 3/8, tetapi makin mendekati ujung, letaknya makin berdekatan sehingga nampaknya seperti dalam lingkaran (roset).
Helai daun bervariasi namun kebanyakan berbentuk jorong sampai lanset, 2-10 × 8-40 cm, agak liat seperti kulit, hijau tua berkilap, berpangkal melancip dengan tepi daun bergelombang dan ujung meluncip, dengan 12-30 tulang daun sekunder. Daun yang masih muda biasanya bewarna kemerahan, keunguan atau kekuningan, yang di kemudian hari akan berubah pada bagian permukaan sebelah atas menjadi hijau mengkilat, sedangkan bagian permukaan bawah berwarna hijau muda. Umur daun bisa mencapai 1 tahun atau lebih.
3. 4  Daun nangka

Kingdom          : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom    : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi     : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi                : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas               : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas        : Dilleniidae
Ordo                 : Urticales
Famili               : Moraceae (suku nangka-nangkaan)
Genus              : Artocarpus
Spesies           : Artocarpus heterophyllus Lam
      Nangka merupakan tanaman yang berdaun tunggal, tersebar, bertangkai 1-4 cm, helai daun agak tebal seperti kulit, kaku, bertepi rata, bulat telur terbalik sampai jorong (memanjang), 3,5-12 × 5-25 cm, dengan pangkal menyempit sedikit demi sedikit, dan ujung pendek runcing atau agak runcing. Daun penumpu bulat telur lancip, panjang sampai 8 cm, mudah rontok dan meninggalkan bekas serupa cincin.
3.5  Daun bambu
Kingdom            : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom      : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi       : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi                  : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas                  : Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas          : Commelinidae
Ordo                   : Poales
Famili                 : poaceae (suku rumput-rumputan)
Genus                : Bambusa
Spesies              : Bambusa bambos (L) Voss     
Bangun atau bentuk dari daun bambu adalah berbentuk pita          atau bentuk memanjang dari daun dengan perbandingan panjang dan        lebar 3 - 5 : 1, ujung daun pada daun bambu berbentuk runcing yaitu penyempitan ke arah ujung daun dengan sedikit demi sedikit. Sedangkan untuk pangkal daun membulat karena pada pangkal daunnya tidak terdapat sama sekali sudut pangkal daun, daun bambu memiliki tepi yang rata tidak bergerigi dan bertoreh. Daging daunnya bertipe perkamen yaitu tipis namun cukup kaku. Pertulangan daunnya sejajar dari pangkal daun ke arah ujung daun. Permukaan atas dan bawah daun cukup kasar karena disebabkan pertulangan daun yang cukup terasa dan adanya semacam bulu-bulu halus. Warna daun pada bagian atas jauh lebih gelap dibanding dengan yang di bawah dan warna yang kebanyakan ditemukan adalah warna hijau, namun ada beberapa jenis bambu yang lain memilki daun yang berwarna kuning.

3.6    Daun pandan
Kingdom         : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom   : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi    : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi               : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas              : Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas       : Arecidae
Ordo               : Pandanales
Famili             : Pandanaceae
Genus            : Pandanus
Spesies          : Pandanus amaryllifolius Roxb.

Pandan merupakan tanaman yang berdaun tunggal, duduk, dengan pangkal memeluk batang, tersusun berbaris tiga dalam garis spiral. Helai daun berbentuk pita, tipis, licin, ujung runcing, tepi rata, bertulang sejajar, panjang 40 - 80 cm, lebar 3 - 5 cm, berduri tempel pada ibu tulang daun permukaan bawah bagian ujung-ujungnya, warna hijau.
IV. KESIMPULAN DAN SARAN
4.1  Kesimpulan
      Daun merupakan organ terpenting bagi tumbuhan dalam melaksanakan hidupnya karena tumbuhan adalah organisme autotrof obligat, ia harus memasok kebutuhan energinya sendiri melalui konversi energi cahaya matahari menjadi energi kimia. Bentuk morfologi daun setiap tanaman sangat beragam tergantung pada jenis tanaman tersebut.
4.2  Saran
      Sebaiknya sebelum dan sesudah praktikum diadakan doa bersama. Waktu praktikum sebaiknya lebih diatur agar peserta melaksanakan praktikum secara serempak,selain itu diharapkan sebelum praktikum peserta di beri arahan terlebih dahulu mengenai tata cara praktikum.














DAFTAR PUSTAKA

Anonim.1.2008.http://www.docstoc.com/docs/75969438/laporan-daun-majemuk-  dan-tunggal.diakses pada tanggal 25 Desember 2011.
Anonim.2.2008. http://id.wikipedia.org.wiki/daun. Diakses pada tanggal              25   Desember 2011.
Anonim.3.2009. http://www.plantamor.com/. Diakses pada tanggal 25 Desember 2011.
Tjitrosoepomo,Gembong.2005.Morfologi tumbuhan.Yogyakarta:Gadjah mada                                   university

















 AYAT YANG BERHUBUNGAN

Artinya :Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)"(Q.S AL-Anam ayat 59 ).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar